Studi Kasus Manajemen SDM Mahasiswa S3 MP Unpak

Studi Kasus Manajemen SDM Mahasiswa S3 MP Unpak

Studi Kasus Manajemen SDM Mahasiswa S3 MP Unpak

Kemampuan manajemen sumber daya manusia (SDM) dalam pendidikan itu penting.
Karena manajemen SDM menjadi pangkal tolak kualitas dan upaya organisasi dalam mencapai tujuannya. Maka suka tidak suka, atensi terhadap kompetensi SDM suatu organisasi harus terus dikembangkan, di samping harus mampu mengolah sumber daya manusia yang. Agar dapat bekerja dengan baik dan maksimal, serta sesuai dengan bidangnya. SDM yang mau melakukan sesuatu untuk berkontribusi terhadap organisasi.

Di era digital, manajemen SDM hakikatnya harus dijalankan berbasis

kompetensi. Karena hanya SDM yang kompeten yang dapat menjadikan organisasi tetap kompetetif dan survive di tengah kompetisi yang ketat, termasuk institusi pendidikan. Pentingnya manajemen berbasi kompetensi dimaksudkan agar tujuan organisasi dapat dicapai dan mampu menciptakan sinergi dalam organisasi tersebut.
Komitmen pembelajaran manajemen SDM berbasis kompetensi itulah yang ingin diperkuat oleh para mahasiswa S3 Program Doktor Manajemen Pendidikan (MP) kelas 2018 KS 2 Pascasarjana Universitas Pakuan (Unpak) Bogor saat mengikuti perkuliahan “Pengembangan Manajemen SDM” dari Dr. Sri Setyaningsih, M.Si. (Kamis, 16/1/20) di Kampus Pascasarjana Unpak, Bogor.

Oleh karena itu, upaya untuk pengembangan SDM tidak dapat dilepaskan dari

penerapan Teori Maslow akan pentingnya hierarki lima kebutuhan setiap SDM, yang terdiri dari:
1. Fisiologis, meliputi rasa lapar, haus, berlindung, seksual, dan kebutuhan fisik lainnya,
2. Rasa aman, meliputi rasa ingin dilindungi dari bahaya fisik dan emosional.
3. Sosial, meliputi rasa kasih sayang, kepemilikan, penerimaan, dan persahabatan.

4. Penghargaan, meliputi faktor-faktor penghargaan internal seperti rasa

hormat diri, otonomi, dan pencapaian, dan faktor-faktor penghargaan eksternal seperti status, pengakuan, dan perhatian.
5. Aktualisasi diri, meliputi dorongan untuk menjadi seseorang sesuai kecakapannya; meliputi pertumbuhan, pencapaian potensi seseorang, dan pemenuhan diri sendiri.

 

Sumber :

https://www.kakakpintar.id/